Google Bard Rebranding Jadi Gemini – Google telah mengumumkan bahwa chatbot kecerdasan buatan (AI) produktifnya, Bard, telah diperbarui. Sejak Kamis lalu (8 Februari), Bard resmi berganti nama menjadi Gemini.

Google Bard Rebranding Jadi GeminiGoogle Bard Rebranding Jadi Gemini

Tbadl.com, Perubahan ini dilakukan karena Google ingin menambahkan Gemini, model AI yang diperkenalkannya pada bulan Desember lalu, ke dalam Bard. Dengan mengganti nama Bard, Google ingin menekankan teknologi canggih yang dibawa oleh Gemini.

Baca juga : Cara Yang Benar Menggunakan AI Chat GPT 2024

CEO Google Sundar Pichai mengatakan bahwa Bird telah memiliki 40 bahasa dan akan ditambahkan ke aplikasi Gemini untuk Android dan iOS. Bard Advanced, chatbot berteknologi tinggi yang didukung oleh Gemini Ultra, akan berganti nama menjadi Gemini Advanced.

“Gemini Advanced adalah pengalaman baru yang secara dramatis meningkatkan kemampuan Anda untuk berpikir, mengikuti instruksi, membuat kode, dan berkolaborasi secara kreatif. Sebagai contoh, ini adalah tutor pribadi atau mitra kreatif yang disesuaikan dengan gaya belajar Anda,” kata Bard.

Selain perubahan nama dan fokus untuk Bard, chatbot ini akan ditambahkan ke beberapa produk Google; Gemini akan menggantikan Duet AI untuk Workspace, dan pengguna Google One AI akan dapat menambahkan Gemini ke berbagai aplikasi.

Chatbot ini akan disertakan di Gmail, Word, Spreadsheet, dan Meet; Duet AI untuk Google Cloud juga akan berganti nama menjadi Gemini; tidak seperti Workspace dan One AI, pengguna Cloud harus menunggu beberapa minggu untuk perubahan tersebut.

Pichai mengatakan bahwa dengan pembaruan besar ini, perusahaannya ingin lebih memamerkan inovasi AI-nya. Pemimpin Google ini percaya bahwa Gemini dapat membantu karyawan dan bisnis dengan cara yang bertanggung jawab.

“Pembaruan terbaru ini mencerminkan betapa beraninya kami berinovasi dan secara bertanggung jawab mengembangkan dan menerapkan teknologi ini. Kami sudah mulai melatih iterasi berikutnya dari model Gemini,” pungkas Pichai.

Google telah mengganti nama dan meningkatkan platform AI terpadu dari ‘Bird’ menjadi ‘Gemini’.

Google telah memperjelas niatnya dengan memasuki ruang AI dan menantang popularitas ChatGPT milik OpenAI.

Transformasi ke Gemini menghadirkan sejumlah fitur canggih dan memperluas kemampuan AI Google ke interaksi teks, suara, dan gambar.

Integrasi ke dalam aplikasi khusus untuk pengguna Android dan aplikasi Google untuk pengguna Apple akan membuat Gemini lebih mudah diakses dan ramah pengguna.

Inti dari penawaran baru Gemini adalah Gemini Ultra, yang tersedia di tingkat AI premium Google One.

Dengan biaya USD 20 per bulan, atau sekitar Rp 312.950, pengguna bisa mendapatkan akses ke fitur-fitur AI tingkat lanjut.

Hal ini menjadikan Gemini sebagai pesaing kuat bagi ChatGPT Plus, yang menawarkan paket yang lebih kaya dengan harga yang sama.

Google bertujuan untuk membuat Gemini menonjol dengan memberinya kepribadian yang berbeda.

Tujuannya adalah untuk melampaui nada netral interaksi AI yang biasa dan menawarkan pengalaman yang lebih menarik dan dinamis kepada pengguna.

Dengan memahami maksud pengguna dan bereaksi dengan kepribadian, Gemini berharap dapat menciptakan ruang yang unik di dalam chatbot AI.

Terlepas dari perkembangannya, masih ada tingkat skeptisisme tentang kemampuan model bahasa berskala besar seperti Gemini untuk membedakan dirinya dari yang lain seperti ChatGPT.

Baca juga Google AI Resmi Ganti Nama Bard Jadi Gemini

Tantangan nyata bagi Google adalah menunjukkan kemajuan yang jelas dan meyakinkan pengguna tentang proposisi nilai unik Gemini.

Ketika Google meluncurkan Gemini, hal ini dimulai di Amerika Serikat dan kemudian menyebar ke wilayah Asia-Pasifik, komunitas AI, dan pengguna di seluruh dunia.

Komitmen Google terhadap inovasi AI melalui Gemini menandai babak baru dalam kisah pengembangan AI.